NEWS

Kisahnya Jadi Viral, Wanita Malaysia Ini Putus dari Pacarnya Gara-gara Mie, Ternyata Sang Kekasih Terlalu …

loading...

Sudah menjadi hal yang wajar jika para remaja memiliki hubungan spesial lebih dari teman.

Meskipun mereka masih sekolah atau kuliah pasti ada yang sudah berpacaran.

Ada tradisi bahwa pria itu lebih baik yang membayari saat jalan dengan ceweknya.

Tapi sekarang kita semua thu tentang kesetaraan gender dan tidak ada salahnya jika wanita juga mengambil bagian dalam kasus bayar membayar ini.

Tapi tentu saja, setiap pasangan punya pilihan sendiri.

Seperti yang terjadi pada kisah viral seorang wanita Malaysia yang diposting oleh akun Facebook UTAR Confessions.

Melansir dari Worldofbuzz.com (20/7/2017) postingan itu menceritakan dimana seorang gadis mengeluh pada mantan pacar dan mengapa mereka putus.

Hal itu bermula dari saat mereka makan mie berdua.

Cowoknya telah membayar mie itu, tapi si wanita berniat untuk menggantinya.

Padahal si cowok telah memesan tambahan di mie tersebut, jadi menurutnya uang yang diberikan si cewek tidak cukup.

Berikut ini cerita selengkapnya:

“Jika kamu memiliki pacar yang selalu bersikap kalkulatif terhadapmu dan bahkan dia akan meminta beberapa ringgit untuk membeli makanan yang telah dia beli untuk mu, apakah menurut kamu hubungan itu masih bisa berlanjut?”

“Dia membeli sebungkus mie untuk saya yang harganya RM 5.50, jadi saya membayarnya kembali tapi dia mengatakan bahwa itu tidak cukup karena dia telah menambahkan mie ekstra untuk saya dengan biaya tambahan RM 1.50.”

“Jadi saya langsung mengeluarkan RM 2 untuk mengembalikan uangnya.

“Bukannya aku tidak mau membayarnya, tapi dia tidak memberitahuku bahwa dia mendapat tambahan mie.”

“Sebenarnya kejadian serupa sudah terjadi beberapa kali.”

“Aku pacarmu, apa kamu harus begitu kalkulatif tentang sedikit ringgit itu?”

“Selain itu, harga bensin bulan ini meningkat, jadi hari itu dia mengingatkan saya bahwa kami pergi ke Ipoh untuk menonton film minggu lalu.”

“Segera, saya mengeluarkan RM 20 dari dompet saya dan mengatakan kepadanya untuk biaya bensin.”

“Awalnya dia menolak mengambil uang tapi saya berkeras dan dia menerima uangnya.”

Lalu gadis itu berbagi kejadian lain dimana pacarnya menawarkan untuk menjemputnya dari halte bus saat sedang hujan.

Awalnya, dia senang karena rupanya dia tidak pernah menawarkan untuk melakukannya sebelumnya.

“Keesokan harinya, dia mengatakan kepada saya bahwa biasanya dia akan berbagi biaya bensin dengan teman-temannya sekelas.”

“Lalu dia bertanya kepada saya, ‘Tapi saya sudah menjemputmu sebelumnya, jadi bagaimana kamu menyarankan agar kami berbagi biayanya?”

“Saya mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja memungut saya sekali dan jika dia benar-benar menginginkan uang itu, dia bisa bertanya kepada teman-temannya apa akan melakukannya.”

“Setelah berkonsultasi dengan teman-temannya, mereka mengatakan kepadanya bahwa tidak masalah jika saya tidak membayar karena saya adalah pacarnya.”

Melihat mereka sama-sama murid dan tidak menghasilkan uang sendiri, gadis itu mengerti tapi ini membawanya terlalu jauh.

Wanita itu mengakhiri postingannya dengan mengatakan, “Saya sudah mencoba membahasnya dengan dia tapi dia tidak mengerti masalahnya karena dia mengatakan bahwa teman-temannya sama saja.”

“Karena kami menggunakan uang orang tua kami, kami harus menjelaskannya.”

“Apakah dia benar-benar berpikir bahwa dia bisa mendapatkan pacar tanpa mengeluarkan satu sen pun padanya? ”

“Maaf, dia bisa bilang saya materialistis tapi saya tidak bisa menerima hubungan seperti ini.”

“Kuharap dia bisa menemukan pasangan yang bisa memenuhi apa yang dia inginkan karena aku tidak bisa.”

“Yang saya inginkan adalah pacar yang tidak begitu berhitung dengan saya dengan meminta saya membayar beberapa ringgit karena makanan tersebut mengandung mie, telur atau daging tambahan.”

Pos tersebut menjadi viral, dan banyak netizen memperdebatkan kedua perilaku pasangan itu dan beberapa di antaranya berbagi pengalaman mereka sendiri.

Sumber: tribunnews.com

loading...
Loading...