NEWS

Sempat Dikira Gila, Satu Hal Menyeramkan Tersingkap Saat Dokter Meminta Gadis Ini Menggambar Jam

loading...

Pengalaman menyengsarakan harus dialami seorang wartawan wanita. Ia dicap “sakit jiwa”. Wanita bernama Susannah Cahalan ini membagikan pengalaman hidupnya bak cerita dalam film horor. Ia mengisahkan, saat itu usianya memasuki 24 tahun. Karirnya sebagai seorang wartawan berada dalam tingkat kesuksesan yang paling gemilang. Namun sejak Susannah pindah ke rumah barunya di New York, semua mimpi buruknya dimulai.

Setiap malam dia tidak bisa tidur, dia selalu merasa tubuhnya gatal, kadang bahkan sesak nafas. Dia juga selalu merasa ranjangnya ada bau hewan yang busuk, tapi kemanapun dia mencari, dia tidak menemukannya.

Sejak itu semangatnya mulai menurun, dia semakin tidak ingin pergi kerja. Bahkan dia selalu merasa ada sesuatu yang mengikutinya di sampingnya. Demikian sebagaimana dilaporkan dalam Tribun, Selasa (16/5/2017).

Setelah beberapa waktu, waktu keluarganya datang mengunjunginya, mereka kaget waktu mereka melihatnya. Keluarganya hampir tak mengenalinya, wajahnya kusut dan berantakan, dia tidak lagi pergi bekerja.

Susannah bahkan tidak bisa berkomunikasi secara normal dengan orang lain, persis seperti orang gila. Akhirnya keluarganya membawanya ke rumah sakit.

Di rumah sakit, penyakitnya semakin parah. Dia jadi suka menyerang orang lain, mudah marah dan kasar, bahkan beberapa kali mau kabur.

Kadangkala dia menyerang suster dan keluarganya. Dia sudah melakukan berbagai pemeriksaan. Bahkan sudah berganti banyak sekali dokter. Dokter sendiri curiga kalau Susannah ini kejiwaannya terganggu dan perlu ke rumah sakit jiwa untuk diobati.

Semua teman dan keluarganyapun merasa dia sudah gila. Sampai akhirnya seorang Dokter Souhel Najjar muncul dan melakukan sebuah tes yang sangat aneh! Dia tidak lagi harus diambil darah atau X-ray.

Dokter Najjar hanya melakukan pemeriksaan dengan cara yang sangat simpel. Dia meminta Susannah untuk menggambar sebuah jam di atas selembar kertas.

Setelah Susannah menyelesaikan gambar ini, Dokter Najjar semakin yakin akan diagnosanya sebelumnya. Keanehan pada Susannah bukan disebabkan oleh gangguan jiwa, melainkan oleh karena alasan fisiologis.

Gambar jam yang dibuat Susannah, semua angkanya ada di sebelah kanan.

Dokter merasa ada bagian dari otaknya yang mengalami kerusakan. Berdasarkan hasil tes ini, dokter Najjar melakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Dokter mendiagnosa Susannah menderita penyakit Anti-NMDA Receptor Encephalitis. Untuk mengetahui penyakit ini sangatlah tidak mudah. Pasalnya, gejalanya memang sangat mirip dengan sakit kejiwaan lainnya. Padahal sakit ini menyerang kekebalan tubuh pasien dari otak.

Kalau saja dokter Najjar tidak melakukan pemeriksaan ini, mungkin Susannah akan dikirim ke rumah sakit jiwa dan penyakitnya malah akan bertambah parah, bahkan mungkin akan koma atau meninggal.

Susannah tinggal di rumah sakit selama sebulan sampai kesadarannya kembali pulih. Jika dia ingat kembali beberapa bulan terakhir hidupnya, semuanya itu sama seperti mimpi.

Mempengaruhi Ingatan

“Selama di rumah sakit, semua ingatanku itu cuma sebagian, potongan-potongan yang buruk saja. Aku perlu melihat rekaman di rumah sakit, berbicara dengan dokter. Bertemu keluarga dan banyak mendengar penjelasan dari pacarku. Baru aku tahu lebih banyak hal. Aku perlu menggunakan kemampuanku sebagai wartawa, untuk menemukan diriku saat itu,” bebernya.

Penyakit seperti ini baru ditemukan di tahun 2007 lalu. Untungnya Susannah bertemu dengan dokter Najjar yang juga menyelidiki penyakit ini.

Setelah pulih, dia akhirnya menulis sebuah buku berjudul Brain on Fire yang menuliskan kisah dan pengalamannya selama sakit. Di dalamnya, ia menuliskan berbagai hal yang dia alami. Termasuk mengucapkan kata-kata aneh waktu dia mewawancarai orang. Dia merasa dirinya diracun oleh orang lain.

Bahkan dia merasa keluarga dan dokter semuanya ingin mencelakainya. Masa-masa itu merupakan mimpi buruk bagi Susannah. Susannah merasa sangat beruntung ada tim medis yang membantunya.

Simak pengakuan kisahnya di cuplikan video ini.

loading...
Loading...